BERAT BADAN DAN IPOH

Posted: February 11, 2010 in Uncategorized

  1. Di sebuah mall yang sesak dengan pengunjung, ada satu alat penimbang berat badan yang cukup canggih. Hanya dengan membayar RM1 kita akan diberitahu berapa berat badan kita oleh program komputer.
  2. seorang gadis dan temannya mencuba alat penimbang itu di tengah kerumunan orang.KLINGG!! Duit RM1 demasukkan dan mesin komputer pun menjawab:”47kg
  3. Gadis kedua pula mencuba. “52 kg! komputer itu membertahu.
  4. Setelah itu, datang pula seorang wanita yang cukup gemuk dan montel, cuba menimbang dirinya di mesin itu. KLLIINNNNGGGG!!! duit RM1 dimasukkan dan mesin komputer itu pun berkata, “Tolong naik sorang-sorang ya, jangan ramai-ramai!”
  1. Suatu hari, seorang ibu menghantar anaknya yang baru berusia tujuh tahun menaiki bas ekspres Melaka-Kangar. Ibu itu berpesan kepada pemandu bas, “Encik…tolong tengokkan anak saya, ya. Nanti kalau sampai di Ipoh.. beritau anak saya ni.” Sepanjang perjalanan, si anak ini cerewet sekali. Setiap seminit dia akan bertanya pada penumpang di sebelahnya,”Sudah sampai Ipoh ke belum?” Hari mulai malam dan anak itu masih ters bertanya-tanya.
  2. Penumpang disebelahnya menjawab, “Tidur ajalah, belum sampai lagi. Nanti kalau dah sampai, saya kejutkan!”Tapi si budak ini tidak mahu diam, dia pergi ke depan pula dan bertanya kepada pemandu bas untuk ke sekian kalinya, “Pak cik… dah sampai ke Ipoh ke belum?”
  3. Pemandu yang sudah keletihan menjawab soalan itu berkata, “Belum! Tidurlah, nanti kalau dah sampai kat Ipoh, pak cik kejutkan!” Selepas itu si budak ini tidak bertanya lagi. Dia tertidur nyenyak sekali. Kerana suaranya tudak dedengaran lagi, semua penumpang terlupa padanya, sehingga ketika sampai di Ipoh, tidak ada seorang pun yang membangunkannya. Hinggalah melepasi Alor Star, budak ini masih tertidur dan tidak bangun-bangun. Tiba-tiba….alamaaakk!! Pemandu bas teringat yang dia sudah terlupa membangunkan si budak tadi. Lalu dia bertanya kepada para penumpang. “Tuan-tuan dan puan-puan sekalian…bagaimana ni, perlukah kita hantar semula budak ini?”
  4. Para penumpang pun berasa bersalah kerana turut melupakan budak kecil tadi. Mereka setuju menghantarnya kembali ke Ipoh. Maka berpatah baliklah bas itu menuju ke Ipoh. Sesampai di Ipoh, iaitu selepas tiga jam perjalanan, budak itu pun dibangunkan. “Dik, ooo dik, kita dah sampai di Ipoh! Cepat bangun!” kata pemandu. Si budak itu bangun dan berkata, “Oh dah sampai ya!” lalu terus membuka beg pakaiannya dan mengeluarkan nasi bungkus. Seluruh penumpang kehairanan. “Eh, bukankah kamu nak turun di Ipoh?” tanya pemandu kebungungan. ” Taklah. Emak saya pesan, kalau dah sampai Ipoh, saya boleh makan nasi bungkus ni!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s